Komunis dan Gerakan Kiri di Tanah Borneo. Penjajahan atau Perjuangan? - Comrade Dean

Portal Blog yang mengupas, mengulas dan mengkritik serta berkongsi isu semasa yang Tidak anda ketahui dari Sabah dan Sarawak. Kongsikan pendapat atau apa jua Isu dengan Pembaca disini. ❂ admin@pengerindu.com ❂
"Terbaek. Pengetahuan yg luas dan sungguh menghiburkan para pembaca lagipun dgn brita terkini yg tepat dan padat. " - Jesrim Akok ✌ "macam macam ada..utk di kongsi bersama...nang best juak..teruskan usaha murni anda mr J. " - Habsah Mo C D ✌ "1borneo ba..sporting.. " - Dekmon Alan ✌ "macam2 ada..best!! terbaikkk!!! " - Anastasia Julie Lobert
SURAT adalah dimana para pengujung atau sesiapa sahaja yang ingin berkongsikan pendapat, isu semasa, permikiran serta apa sahaja yang anda rasa ingin dikongsikan di WeBlog ini dengan menghantar ke email admin@pengerindu.com .

Comrade Dean - " IBAB Yang berbunyi..."
Selama kini aku tidak pernah ambil peduli tentang gerakan kiri ataupun komunism di Borneo. Jikalau tidak kerana komrad dari North Borneo menyuruh lakukan research maka aku masih lagi bebal dalam dunia komunism dan masih hanya tahu dan mengenali mereka yang didalam perjuangan menentang penjajah di Tanah Melayu ini sahaja, dan tidak satu sosok tubuh komrad pun yang aku kenal dan mengetahui kisah gerakan kiri dan komunis dari Borneo. Ini juga pengalaman bermakna bagi aku.

Salute Mi Familia.

Gerakan kiri dan komunis bermula tanggal 19 September 1971. Yang mana lokasi gerakan ini bertempat di Sarawak. Dinamakan Pasukan Rakyat Kalimantan Utara atau dengan panggilan PARAKU. Ia adalah sebuah parti politik di bawah North Kalimantan Communist Party sub sayap bersenjata. PARAKU ini diketuai oleh Wen Min Chyuan berbangsa Cina. Keanggotaan parti sayap bersenjata ini majority adalah dari etnik Cina. 

Wen Min Chyuan juga adalah ahli bagi Organisasi Komunis Sarawak dan pernah menganggotai Sarawak United People’s Party selama 4 tahun bermula dari tahun 1960. Bermulanya PARAKU ini adalah berpunca dari Konfrantasi Indonesia – Malaysia yang berlangsung selama 3 tahun, dimana dikala itu pegangan tampok pemerintahan Indonesia di bawah Bung Karno. Kala ini Bung Karno melihat Malaysia adalah sebuah boneka Colonial English walaupun dikala ini ia sudah Merdeka dari penjajahan. 

Bung Karno juga melihat apa yang cuba Tunku Abdul Rahman ungkapkan pada tahun 1961 Mei, dimana Tunku Abdul Rahman menyatakan gagasan MALAYSIA yang meliputi Persekutuan Tanah Melayu, Singapura, Sarawak, Sabah dan Brunei tanpa bertanyakan terlebih dahulu kepada penduduk-penduduk asal Kalimantan Utara dan mengibaratkan Kalimantan Utara ini milik penuh Persekutuan Tanah Melayu, telah mengakibatkan berlakunya penolakan penduduk. Dan kemerdekaan Persekutuan Tanah Melayu ini adalah semata - mata menjadi paksi Colonial English di Asia Tenggara ini. Bung Karno telah nampak akan hal ini dan menganggap dan percaya setiap rakyat di tanah yang mereka pijak layak menentukan kehendak mereka sendiri. 

Maka bermulanya gerakan kiri dan komunis di Sarawak, yang mana bertempat di kota- kota Sarawak. Kelompok – kelompok ini keahlian nya hampir kesemuanya adalah dari Cina dan kaum Iban. Dengan Kalimantan Utara dtumbuhi hutan dara yang unik maka mereka ini lah yang layak menjadi inti dalam perjuangan mengangkat senjata dan melaungkan “Ganyang Malaysia”.

Disember 8 1962, Syekh A.M Azahari kepimpinan Parti Rakyat Brunei telah mengproklaimkan berdirinya Negara Nasional Kalimantan Utara yang meliputi Sarawak, Sabah dan Brunei. Ini adalah kerana pada tahun 1962 telah berlaku revolusi Anti – Malaysia di Brunei. Ini adalah suatu tindakan yang bagus kerana, mereka melihat terlaksananya Federasi Malaysia segala sosio, budaya, agama dan politik akan dimanopoli oleh Persekutuan Tanah Melayu. Sekarang kita telah saksikan bagaimana Federasi Malaysia ini terbentuk apabila melihat perbezaan sosio dan politik diantara Semenanjung dan Tanah Borneo ini. 

Dan atas pembentukan Federasi Malaysia ini juga ribuan masyarakat Cina yang berfahamanan komunis telah lari meninggalkan Sarawak, dan yang tinggal adalah Pasukan Gerila Rakyat Sarawak atau dengan singkatan PGRS.
Pulau Borneo 

Proklaiman Syekh A.M Azhari terhadap Sarawak, Sabah dan Brunei telah mengakibatkan keteganggan diantara Tentera Nasional Kalimantan Utara yang ditubuhkan untuk mempertahankan Negara Nasional Kalimantan Utara dengan tentera Colonial English yang masih berpengkalan di Persekutuan Tanah Melayu walaupun dikala ini ia sudah Merdeka. Tetapi Syekh A.M Azahari tidak dapat menahan tekanan dari pihak English dan mempertahankan pemerintahan pusat di Kalimantan Utara maka ia memindahkan pemerintahan ke Manila dan kerajaan Indonesia memberi asylum politik kepada Syekh A.M Azhari bersama Panglima Abang Kifli ke Jakarta. 

Bibit – bibit tahun mendatang merupakan tekanan yang perlu dialami oleh Parti Komunis Sarawak, dimana mereka telah berpindah dari Kalimantan Utara ke Kalimantan Barat. Tiga tokoh iaitu Yap Chung Ho, Wong Ho, Liem Yen Hwa, dan Yacob dari Sarawak Advance Youth Association (SAYA) telah ditemukan dengan dua tokoh dari Parti Komunis Sarawak iaitu Wen Min Tjuen dan Wong Kee Chok di Kalimantan Barat pada tahun 63, demi membahas garis perjuangan dan akhirnya mendapat sokongan dan bantuan dari Syekh A.M Azahari dan Panglima Abang Kifli beserta dengan Tentera Nasional Kalimantan Utara nya.

Syekh A.M Azahari (Brubei), Kelompok Yap Chung Ho (Sarawak), dan Soebandrio (Indonesia) telah mengadakan pertemuan yang pertama di Sintang dan mengagaskan satu pasukan bersenjata yang diberi nama Pasukan Gerila Rakyat Sarawak (PGRS) dan Pasukan Rakyat Kalimantan Utara (PARAKU) sub pecahan dari Tentera Nasional Kalimantan Utara. Basis pasukan ini dimulakan dengan sepuluh orang anak buah Yap Chung Ho yang dilatih di Bogor selama sebulan, kemudian nya kembali ke Asuangsang untuk melatih lagi seramai 60 pasukan yang menanti mereka tamat latihan di Bogor. 

Semasa episode “Ganyang Malaysia”, ramai sukarelawan yang membantu perang dengan Malaysia. Mereka terdiri dari para pelarian dari Sarawak, yang umumnya etnik Tionghoa dan partisipan komunis, juga sukarelawan dari Singkawang, Bengkayang, dan berbagai wilayah di Indonesia yang terdiri atas berbagai etnik seperti Melayu, Dayak, dan Tionghoa. Seramai 28 ahli dari Sarawak United People Party telah dilatih militer di Dodiktif 18 – Tandjungpura, Bengkayang pada Mei dan Jun 1964.

Bung Karno, Mantan Presiden Indonesia
Mereka ini adalah pelarian yang lari ke Kalimantan Barat. Paraku-PGRS bahu-membahu bersama TNI dan sukarelawan Indonesia untuk menghadapi pasukan Malaysia yang dibantu bala tentara Gurkha, English, dan Australia sepanjang masa konfrontasi. Wilayah perbatasan antara Kalimantan Barat dengan Kalimantan Utara menjadi garis depan medan pertempuran. Seorang peneliti Tionghoa, Benny Subianto, mengungkapkan kehebatan gerilawan Paraku - PGRS ketika melawan pasukan Gurkha English. 

Kedua pasukan itu hampir berhasil menghancurkan garnisun 1/2 British Gurkha Rifles dalam sebuah serangan terhadap distrik Long Jawi pada 28 September 1963. Dari fakta-fakta sejarah tersebut, Paraku - PGRS tampak menjadi pahlawan bagi Indonesia selama era konfrontasi.

Kelicikan Pemerintah Indonesia, melalui BPI (Badan Pusat Intel), membuat “kisah” PGRS - PARAKU tidak menjadi hebohan publik pada tahun 1963 - 1965 (sebelum G 30 S). Seperti yang dihuraikan L.H. Kadir, saksi sejarah, mantan Wakil Gabenor Kalbar 2003 - 2008, pada masa konfrontasi bekerja sebagai pegawai negeri di Putusibau (1963 - 1965) dan Mahasiswa APDN (1965 - 1968):
“Sekitar tahun 1963 - 1964 tidak ada pernyataan dukungan Indonesia terhadap PGRS/PARAKU. Masyarakat hanya tahu bahwa ada pergolakan rakyat di perbatasan. Setahu saya setelah peristiwa G 30 S baru ada di koran berita tentang PGRS/PARAKU. Sebelum itu yang dikenal sukwan... Sewaktu masih di Putusibau, saya pernah mengantar sukwan dari Putusibau untuk berlatih di perbatasan. Saya dengan speed ke Semitau diperintah Dandim Hartono supaya mengantar. Orang-orang yang saya antar Cina semua waktu itu. Mereka bawa senjata, ada pula amoi-amoi, banyak perempuan. Ada juga dokter dua orang, mereka latihan di Badau.”
Dan bermulanya era hitam PARAKU – PGRS apabila konfrantasi Indonesia – Malaysia berakhir dengan pendamaian dan kata sepakat. Kata sepakat yang menyatakan bahawasanya PARAKU – PGRS di cop sebagai CT atau Communist Terrorist. Setelah mereka bergadai nyawa dan membantu, berganding bahu bersama – sama TNI akhirnya apa yang terjadi pada gerakan kiri dan komunis di Persekutuan Tanah Melayu berlaku jua pada PARAKU – PGRS. 

Dan akibat telah di cop sebagai CT maka, gerakan memburu mereka telah bermula. Meletus berbagai peperangan diantara TNI dan PARAKU – PGRS dimana TNI dikala itu dibantu oleh Malaysia – English, dan salah satunya adalah yang terjadi di Pangkalan Udara Sanggau Ledo, Bengkayang, Kalimantan Barat. Di masa ini juga PARAKU – PGRS mendapat jolokan baru iaitu Gerombolan Tjina Komunis (GTK). Semenjak itu berlaku Operasi Sapu Bersih 1, 2 dan 3 bermula pada April 1967 hingga Desember 1969 dibawah komando Brigadir Jenderal AJ Witono.

Peristiwa Mangkok Darah terjadi apabila pelaksanaan Operasi Saber I tidak memuaskan. Faktor-faktor kegagalan disebabkan kurangnya tenaga tempur, dan pihak PGRS - PARAKU lebih mengenal keadaan medan dan dapat menarik simpati kaum pribumi yaitu suku Dayak setempat. PGRS - PARAKU juga mudah berpecah dan menyusup ke dalam masyarakat untuk menghilangkan diri dari dikesan. 

Hal itu disebabkan masyarakat dan kampung-kampung Tionghoa tersebar luas sampai ke daerah pendalaman seluruh Kalimantan Barat. Dalam Operasi Saber, terjadi peristiwa Mangkok Merah pada bulan Oktober - November 1967. 

Mangkok Darah
Peristiwa Mangkok Merah dipicu oleh terjadinya penculikan dan kekerasan yang dialami Temenggung Dayak di Sanggau Ledo. Tahun 1967, seorang guru orang Dayak ditemukan dibunuh di Sungkung, Kecamatan Siding, Kabupaten Bengkayang. 3 September 1967 ada sembilan orang Dayak diculik di Kampung Taum dan baru ditemukan tidak bernyawa oleh masyarakat dan TNI pada 5 September 1967. TNI mempropagandakan kekerasan itu dilakukan oleh GTK alias Paraku - PGRS. 

Propaganda diperkuat penemuan sembilan mayat oleh Rejimen Para Komando Angkatan Darat (RPKAD) yang disahkan sebagai mayat tokoh-tokoh Dayak. Gerakan pembasmian PGRS - PARAKU pada 14 Oktober 1967 dikenal dengan sebutan “Demonstrasi Suku Dayak”. Gerakan ini kemudian menyebar luas menjadi luapan emosi etnik Dayak, hingga upacara mangkok merah diadakan.

Gerakan ini menjadi sentimen rasial dengan mengfokuskan etnik Tionghoa sebagai anggota PGRS - PARAKU dan menjadi korban gerakan demonstrasi. Gerakan ini mengakibatkan pengusiran besar-besaran etnik Tionghoa menuju ke Kota Pontianak, menimbulkan masalah beban perkongsian di kota-kota penampungan, derita psikis yang dialami keluarga korban pembantaian, dan lumpuhnya sirkulasi perdagangan di daerah pedalaman Kalimantan Barat. 

Setelah gerakan Suku Dayak, kegiatan-kegiatan PGRS - PARAKU mulai menurun. Tekanan-tekanan Pasukan Indonesia menyebabkan PGRS - PARAKU semakin tersepit. Putusnya jalur logistik dengan mengusirnya ribuan orang Tionghoa menyebabkan banyak anggota PGRS - PARAKU yang menyerahkan diri. Presiden Soeharto dikala itu, dalam pidato kenegaraan 16 Agustus 1968, secara khusus mengucapkan terima kasih kepada Suku Dayak di Kalbar yang telah membantu pemerintah menumpas sisa-sisa gerombolan PGRS - PARAKU di Kalbar.

Maka dengan ini, kita dapat menyimpulkan perjuangan gerakan kiri dan komunis di Sarawak ini telah dinodai dengan bibit hitam kelicikan pemerintahan dua negara Malaysia dan Indonesia. Setelah dipergunakan, akhirnya dihapuskan demi kerakusan atau lebih sesuai dikatakan ketakutan pemerintah Malaysia dan Indonesia keatas PARAKU – PGRS ini kerana parti ini dengan cepat melebarkan sayap nya. Maka SOP perlu dilaksanakan iaitu penghapusan terus menerus hingga kebanyakan ahli - ahli PARAKU – PGRS ini menyerah diri sepenuhnya. 

Sesuatu yang kita maklum ini akan berlaku, tetapi yang menyedihkan kita apabila, sejarah sebenar itu dimanipulasikan tanpa menghuraikan hal – hal yang sebenarnya. Hal – hal dimana para perjuang gerakan kiri dan komunis ini di salah erti kan oleh generasi sekarang. Setelah mereka berjuang demi Negara Nasional Kalimantan Utara ini dari Federasi Malaysia, akhirnya mereka telah dikhianati kembali. Pengakhiran yang cukup menyedihkan. Sesuatu yang memang dijangka akan berlaku bagi setiap gerakan kiri dan komunis di mana – mana sahaja. 

Gerakan kiri dan komunis akan di pandang serong biarpun mereka telah berjuang dengan nyawa demi matlamat dan ambisi yang mungkin sama dengan sekutu – sekutu nya, tetapi dikhianati juga oleh sekutu –sekutu nya apabila mereka telah dapat apa yang mereka inginkan. Keinginan untuk MEMERINTAH dan BERKUASA.

Salute Mi Familia untuk semua pendokong gerakan kiri dan komunis, khusus nya untuk para pejuang gerakan kiri dan komunis di Tanah Borneo.

- Comrade Dean - " IBAB Yang berbunyi..."
Reff : world wide web



SURAT adalah dimana para pengujung atau sesiapa sahaja yang ingin berkongsikan pendapat, isu semasa, permikiran serta apa sahaja yang anda rasa ingin dikongsikan di WeBlog ini dengan menghantar ke email admin@pengerindu.com .


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 SABAHSARAWAK
Bila Mr J Menaip
 ARTIKEL KIRIMAN EMEL PEMBACA ► Sila Hantar ke admin@pengerindu.com
+PENDAPAT  +KOMEN WWW.PENGERINDU.COM► server ↑ 97%  
Stastitik

PENGERINDU.COM. Dikuasakan oleh Blogger.
 
Copyright © 2009 - 2015 www.pengeRindu.com - Bukan Sekadar Weblog Biasa | Voice of The People Sabah / Sarawak | Rise of DAYAK- All Rights Reserved ©